kemenperin

Teknik Merubah Pola Pikir Dengan Neuro Linguistic Programming (NLP)

Teknik Merubah Pola Pikir Dengan Neuro Linguistic Programming (NLP)

Teknik Merubah Pola Pikir Dengan Neuro Linguistic Programming (NLP)

Kunto Purwo Widagdo (Widyaiswara BDI Yogyakarta)

 

A. Pengertian NLP

Teknik atau pendekatan untuk merubah pola pikir ada bermacam-macam, seperti :

  1. Metode NLP = Neuro Linguistic Programming;
  2. Kontemplasi = Perenungan = Muhasabah = ESQ Technique;
  3. Membangun Konsep Diri (Self Concept);
  4. Pemetaan Pikiran = Mind Mapping;
  5. Pengetahuan Hipnosis, dsb.

Dalam tulisan ini akan dibahas secara khusus hanya pendekatan NLP saja. Neuro = Syaraf Otak/Pikiran lewat panca indera (penglihatan, pendengaran, pencecap rasa, penciuman, perasa sentuhan). Linguistic = Bahasa Pikiran. Programming = Pemrograman (Ulang) PikiranNLP adalah: suatu cara untuk menyaring berbagai pengalaman atau hal-hal yang kita hadapi dalam kehidupan sehari-hari melalui Lima Indera.

Mac Gregor (2005) mengatakan bahwa “Accelerated Learning” (Belajar Efektif/Cepat) sesunguhnya juga berlangsung dalam konsep NLP, yaitu dengan menyederhanakan/memfokuskan “pancaindra” menjadi “tigaindra” yang dominan yaitu VAK : Visual= penglihatan , Auditori=pendengaran, dan inestetik=gerak. Dengan demikian kita juga bisa memanfaatkan teknik NLP untuk meningkatan proses belajar dan hasil belajar

Dalam Membentuk Pola Sudut Pandang seseorang: NLP mempunyai 14 Asumsi Dasar

  1. Menghormati cara orang lain membentuk dunianya
  2. Peta bukanlah wilayah
  3. Selalu ada maksud baik dari tiap tingkah laku
  4. Orang-orang melakukan hal yang terbaik sebatas sumber-sumber yang diketahui
  5. Tidak ada orang yang kaku, hanya komunikator yang kurang fleksibel
  6. Makna komunikasi adalah respon yang anda peroleh
  7. Seseorang dengan fleksibilitas akan mampu mengontrol dirinya
  8. Tak ada kegagalan, hanya umpan balik yang kurang tepat
  9. Setiap pengalaman memiliki struktur sendiri
  10. Manusia mempunyai dua tingkatann komunikasi : sadar dan bawah sadar
  11. Semua orang punya sumber-sumber yang cukup guna merubah diri kearah lebih positip. Sumber-sumber tsb berasal dari pengalaman masa lalu individu.
  12. Tubuh dan pikiran saling mempengaruhi
  13. Jika sesuatu mungkin bagi seseorang maka hal itu juga mungkin bagi yang lain
  14. Saya bertanggung jawab tentang pemikiran saya, Oleh karena itu saya bertanggung jawab akan hasil yang saya peroleh.

 

B. Cara Merubah Pola Pikir

Apakah pola pikir (kerangka berpikir atau mind-set) bisa berubah? Jawabannya: ya. Kerangka berpikir setiap orang sebenarnya berubah setiap hari. Setiap hari informasi diserap atau dipelajari dan sedikit banyaknya ini mempengaruhi 'mind-set' seseorang. Yang menjadi pertanyaan adalah ke arah manakah pola itu berubah?

Hanya ada dua arah perubahan mind-set: reformatif (positif) atau deformatif (negatif). Perubahan reformatif adalah perubahan mind-set yang menunjukkan tren reformatif. Ini tidak berarti bahwa perubahan itu selalu dapat dilihat dengan mata.

Kadang perubahan itu dapat dilihat orang lain, tetapi perubahan itu bisa juga dirasakan orang yang mengalami perubahan itu. Ia menyadari adanya perubahan dalam kerangka berpikirnya. Misalnya, orang yang tadinya sering mengkritik, sekarang frekuensi kritiknya berkurang atau nada kritiknya mulai berubah dari yang sarkastis menjadi sopan.

Perubahan yang deformatif adalah perubahan yang makin lama makin negatif. Ada tren perubahan yang menuju hal yang tidak baik. Misalnya, orang suka bicara, makin hari ia hanya bicara saja. Ia tidak menjalankan prinsip 'walk the talk.' Orang yang tadinya senang berdebat misalnya, sekarang ia cenderung berdebat dengan emosi yang berlebihan.

Tentu yang menarik perhatian kita adalah bagaimana agar pola pikir berubah ke arah yang reformatif? Telah disampaikan pada artikel sebelumnya bahwa pola terjadi dalam bentuk pikiran dengan self-organizing system. Informasi yang masuk ke dalam pikiran dengan sendirinya membentuk pola sesuai dengan natur informasi itu sendiri.

Pola ini makin lama makin kuat tergantung berapa sering informasi masuk ke dalam pikiran. Semakin sering informasi sejenis masuk semakin kuat pola tersebut. Informasi-informasi yang hanya sekali-sekali masuk tidak akan membuat pola yang kuat.  Namun, tidak ada informasi yang tidak terekam oleh pikiran. Semua informasi akan terekam, tapi kuat tidaknya pola tersebut tergantung dari natur pola tersebut dan frekuensi masuknya informasi tersebut.

Bagaimana kalau pola yang terbentuk adalah pola yang tidak baik? Misalnya, pola yang-sulit-diajar, pola yang-sulit-mendengar-orang-lain, pola yang- sulit-berkomunikasi, pola yang-mau-menang-sendiri, atau pola yang-tidak-mau-mendengar- nasihat, pola yang-selalu-menyalahkan-orang-lain-tanpa-bukti-yang-autentik, pola yang-selalu- menyalahkan-orang-lain-tanpa-memahami-topik-yang-sedang-dikritik, atau pola yang tidak tahan-mendengar kritik?

Salah satu persyaratan untuk perubahan pola adalah masuknya prinsip-prinsip yang bersifat universal. Artinya, orang perlu mendapat pendidikan atau pelatihan di mana lewat pendidikan atau pelatihan apapun bentuknya, kebenaran diberikan kepada pendengar atau orang yang pola pikirnya diharapkan berubah. Dakam konteks dunia kerja, Top Management dan pekerja pada semua lini mendapat pelatihan atau pendidikan. Inilah salah satu elemen terpenting yang harus ada bila kita mengharapkan ada perubahan pola pikir dalam diri kita ataupun diri orang lain. Itulah sebabnya, pelatihan atau pendidikan kepada pekerja atau siapa saja orang-orang yang disekitar kita harus diberikan. Hanya dengan adanya pendidikanlah ada kemungkinan perubahan 'mind-set' dalam diri seseorang.

Memberikan kebenaran kepada peserta atau orang-orang yang diharapkan mau berubah- ini baru langkah pertama saja. Ada faktor X dalam proses perubahan kerangka berpikir. Apakah faktor X ini? HaL ini bisa bersifat internal dan eksternal. Dalam mendeteksinya harus digabung dengan pendekatan Mind mapping.

 

C. Memilih Pola Pikir Anda Yang Baru

Bagaimana Anda mendapatkan pola pikir yang baru? Bagaimana Anda memilih pikiran baru untuk menggantikan pikiran lama Anda yang membatasi? Berikut ini adalah beberapa petunjuk untuk menciptakan pola pikir Anda yang baru :

1. Buatlah pola pikir Anda senyata, sekonkret, dan sekomprehensif mungkin.

Itu berarti menuliskannya dengan tepat sebagaimana yang Anda inginkan. Keyakinan baru apa yang ingin Anda jalani? Sikap atau pendapat baru apa yang ingin Anda terapkan? Kebiasaan mental dan pola baru apa yang akan bermanfaat untuk dimasukkan ke dalam hidup Anda? Apa nilai-nilai Anda yang sesungguhnya? Harapan-harapan apa yang akan membawa Anda kepada keberhasilan? Ingin menjadi siapakah Anda? Ketika Anda membaca pola pikir Anda yang baru dan gambar kehidupan yang Anda inginkan, bagaimana rupa gambar itu? Di mana diri Anda? Bagaimana perasaan Anda? Apa yang Anda lihat? Siapa yang ada di dekat Anda? Akan seperti apakah suatu hari yang Anda jalani jika Anda menjalani hidup dengan sikap, keyakinan, dan pikiran baru itu?

Mulailah dengan menulis, “Aku sangat gembira, dan bersyukur sekarang karena…” Kemudian lanjutkan untuk menggambarkan keyakinan, sikap, pendapat, kebiasaan mental, nilai-nilai, dan harapan-harapan Anda tepat seperti yang Anda inginkan.

2. Berpikirlah secara tidak terbatas.

Biarkan diri Anda membayangkan masa depan dan sikap Anda terhadap diri sendiri, orang lain, dan bagaimana dunia bekerja tepat seperti yang Anda inginkan. Jangan sekadar berusaha mendapatkan apa yang Anda pikir dapat Anda peroleh. Wujudkan kehidupan yang benar-benar Anda inginkan!

3. Pastikan untuk menuliskannya dalam kalimat seolah-olah Anda sudah memilikinya.

Anda tidak boleh berpikir dalam bentuk “suatu hari,” atau menulis “Aku akan.” Tulislah dan alamilah, seolah-olah hal itu terjadi saat ini, sekalipun hasilnya belum terwujud. Tulislah, misalnya, “Aku suka menghasilkan uang dan menjalankan bisnis yang berhasil, karena hal itu memungkinkan aku bermurah hati kepada orang lain.” Berikan pikiran bawah sadar Anda pesan bahwa realitas ini sudah nyata dalam hidup Anda. Ingatlah, pikiran bawah sadar menerima segala sesuatu yang diberikan kepadanya, tanpa menyunting, menyensor, atau menilai. Jika Anda menuliskan bahwa itu akan terjadi nanti, hal itu memberitahukan pikiran bawah sadar Anda bahwa Anda tidak memiliki apa yang Anda inginkan, dan Anda belum menjadi orang yang Anda inginkan. Ketika Anda mengatakan, “Aku akan,” Anda sedang mengatakan kepada pikiran bawah sadar Anda bahwa Anda tidak demikian. Saya pernah membaca pernyataan misi sebuah organisasi yang mengatakan mereka “berjuang untuk menjadi nomor satu.” Terkalah apa yang selalu mereka lakukan. Berjuang! Dengan pernyataan misi itu, mereka selalu berjuang, tetapi tidak pernah menjadi nomor satu! Jika Anda mendapatkan diri Anda tergelincir dan menuliskan dalam bentuk masa mendatang, kembalilah dan bawa gambaran pola pikir Anda ke dalam bentuk saat ini.

4. Buatlah pola pikir Anda bersifat emosional.

Selain menuliskan dalam bentuk sekarang, sertakan kata-kata emosional dan terlibatlah secara emosional dengan apa yang sedang Anda tulis. Ingatlah, perasaan adalah pintu gerbang menuju pikiran bawah sadar, dan pikiran bawah sadar Anda adalah kekuatan yang sesungguhnya di balik keberhasilan Anda. Emosi menciptakan motivasi. Anda harus menjadi bersemangat. Jika Anda tidak bersemangat dengan pola pikir Anda yang baru, jika Anda tidak benar-benar jatuh cinta dengan pola pikir yang baru itu, pola pikir yang baru itu tidak akan terbentuk dalam bentuk fisik. Semangat manusia tidak akan menginvestasikan upayanya untuk sesuatu yang biasa-biasa saja! Jika Anda tidak merasa penuh semangat setelah menuliskan pola pikir Anda yang baru, kembalilah dan kerjakan ulang apa yang telah Anda tuliskan. Ketika hal itu benar-benar menggerakkan Anda, Anda siap membuatnya menjadi kenyataan.

5. Berhati-hatilah agar Anda menyatakan apa yang benar-benar Anda inginkan, bukan apa yang tidak Anda inginkan.

Pikiran kita tidak dapat memproses kata tidak. Jika saya mengatakan pada Anda untuk tidak berpikir tentang es krim, apa yang Anda pikirkan? Terlebih dahulu Anda pasti berpikir tentang apa yang saya katakan untuk tidak Anda pikirkan, sebelum Anda dapat mengatakan pada pikiran Anda untuk tidak berpikir tentang hal itu! Semua pemikiran ini akan membuat Anda menarik hal yang benar-benar tidak Anda inginkan. Jadi ingatlah untuk menyatakan apa yang benar-benar Anda inginkan.

6. Ciptakan sebuah gambar tentang pola pikir Anda dan beradalah dalam gambar itu, bukan sekadar menjadi pengamat yang melihat ke gambar itu.

Rata-rata orang yang melakukan latihan ini, mereka hampir selalu mendapati bahwa mereka melihat diri mereka dalam gambar itu. Itu tidak akan berhasil. Anda harus berada dalam gambar pola pikir Anda yang baru itu. Jika Anda melihat ke diri sendiri dalam gambar itu, Anda mengatakan pada pikiran bawah sadar Anda bahwa itu bukan benar-benar diri Anda, Anda belum benar-benar berada di sana. Ketika Anda benar- benar berada dalam gambar itu, Anda sedang merasakan emosi dan hasil yang telah Anda peroleh dalam hidup baru Anda. Anda mengatakan pada pikiran bawah sadar Anda, “Ini nyata!” Pikiran bawah sadar Anda segera mulai menciptakan realitas itu. Lihatlah apa yang Anda lihat jika Anda berada dalam gambar itu, bukan melihat ke diri Anda sendiri dalam gambar itu.

Ketika Anda mulai menjalani kehidupan berdasarkan pola pikir Anda yang baru, Anda mulai mengambil keputusan yang berbeda. Anda mungkin mulai berhubungan dengan berbagai jenis orang, dan Anda menarik lingkungan yang berbeda ke dalam hidup Anda. Semakin sering dan bersemangat Anda memasukkan pola pikir Anda ke dalam pikiran Anda, semakin cepat pola pikir itu akan bermanifestasi.

 

D. PENUTUP

NLP merupakan salah satu pendekatan yang dapat digunakan dalam merubah motivasi melalui perubahan pola pikir dengan optimalisai panca indera di mana seluruh kesannya termemori di alam bawah sadar. Pendekatan ini bisa dilakukan sendiri asalkan kita benar-benar menyadari dan meyakini bahwa terdapat kekuatan energi yang sangat dahsyat yang kita miliki dalam bentguk potensi alam bawah sadar tersebut yang bauas dikenal dengan istilah personal mastery (kepribadian unggul). Syarat lain adalah bahwa kita sendiri mau berubah, karena keyakinan saja tidak cukup tanpa ada kemauan dan usaha serta doa. Doa sendiri memiliki energi yang sangat kuat kaena di dalamnya ada keyakinan. Jadi kuncinya adalah keyakinan.

Pada bagian akhir penulis akan memberikan tips merubah motivasi melalui perubahan pola pikir selain yang sudah diuraikan di atas, yakni :

  1. Tida perlu takut bila Anda bersentuhan dengan arus pikiran lain.
  2. Usahakanlah untuk tidak menolak informasi yang bertentangan dengan keyakinan Anda.
  3. Bacalah buku-buku terpenting yang telah ditulis di sepanjang sejarah.
  4. Bergaullah dengan orang-orang yang arus pemikirannya
    berseberangan dengan Anda.
  5. Peganglah prinsip bahwa pola pikir tidak mudah berubah.
  6. Siap-siaplah bila pola pikir Anda berubah.
  7. Bila Anda sudah memegang teguh pola pikir yang kuat, ujilah pola pikir itu.
  8. Teruslah mendalami pola pikir yang sudah Anda temukan.
  9. Kesembilan, bagi-bagikanlah pola pikir yang telah Anda terima bila Anda telah mengalami ketangguhannya.

 

DAFTAR PUSTAKA

Agus Sunario, 2006. Mindset, Teknologi Mengubah dan Mengelola Mindset., ITTC, Jakarta.

Steve Bavister & Amanda Vickers, 2009, NLP For Personal Succes, Baca!, Yogyakarta

Wahyu Suprapti, 2006, Mindset PNS, Lembaga Administrasi Negara, Jakarta

 

Fasilitas komentar tidak disertakan.

Zona Integritas

Zona Integritas BDI Yogyakarta
© 2021 BDI Yogyakarta Kementerian Perindustrian